Member Baru BEJ48 Ini Diduga Rekam Temannya saat Mandi untuk Sang Pacar

zhu liwei bej48
Foto: Weibo.

Overseasidol.com — Anggota baru girl group BEJ48 Zhu Liwei tersandung skandal kontroversial yang menghebohkan media sosial Weibo pada 31 Juli kemarin.

Ia dituduh melakukan pengambilan video dari teman satu kamarnya di kampus saat sedang mandi dan mengirimkannya ke sang pacarnya.

Menurut pengakuan yang terekspos di akun Weibo akun gosip fans SNH48, Zhu mengaku diancam oleh pacarnya dan dipaksa untuk meletakkan ponselnya di ruang ganti.

Akun gosip bernama LBS48 itu mengungkap kiriman dari pengakuan seorang netizen yang mengaku sebagai korban anggota generasi 10 grup asal Beijing itu.

Berikut adalah pengakuan panjang dari sang korban dan bukti berupa percakapan dengan diduga Liwei.

Zhu Liwei dan saya memiliki jurusan yang berbeda di akademi yang sama. Kami bertemu secara kebetulan selama pelatihan militer, dan kami bermain sangat baik untuk sementara waktu.

Kami mendaftar untuk studio tari bersama, dan kami mengenal guru tari pada saat itu lalu dia bertemu pacarnya kemudian.

Pada malam Tahun Baru di tahun 2020, Zhu Liwei dan saya pergi bermain bersama, dan dia diam-diam mengambil video saya ketika saya sedang mandi dan pergi keluar untuk mengambil barang-barang.

Karena saya menganggapnya sebagai sahabat saya saat itu, berpikir bahwa semua orang adalah perempuan dan pergi ke pemandian sekolah bersama-sama, jadi saya tidak waspada terhadapnya.

Setelah memfilmkan saya, pacarnya tiba-tiba mengirimi saya pesan dan bertanya apakah saya bersama Zhu Liwei.

Anehnya saya mengatakan kepadanya bahwa pacarnya mengirimi saya pesan.

Dia menjadi ketakutan dan mengaku kepada diriku tentang perekaman video secara candid saya.

Dia mengatakan kepada saya bahwa dia diancam, bahwa pacarnya memiliki video dirinya, dan dia bahkan mengatakan bahwa dia dipaksa untuk merekam banyak hal lain.

Dia dipaksa untuk meletakkan ponselnya di ruang ganti belakang panggung selama pertunjukan komersial.

Saya meminta pacarnya untuk menghapus video itu, tetapi dia terus berbicara kepada saya tentang hal-hal lain, dan juga mengobrol secara pribadi dengannya dan memintanya untuk menghapus rekaman di ponsel saya.

Dia memberi tahu saya tentang hal itu. Saya tidak tidur sepanjang malam, saya naik taksi dan pergi saat fajar.

Setelah Zhu Liwei bangun, saya mengatakan kepadanya bahwa orang tuaku ingin berkomunikasi dengan kedua orang tuanya, tetapi dia menolak.

Saya mengambil hari libur untuk memberi diri saya waktu untuk memikirkannya.

Keesokan harinya, saya ingin bertanya padanya berapa banyak hal yang dia foto tentang saya, dan ternyata dia telah menghapus kontak saya.

Setelah menambahkannya kembali, dia tiba-tiba mulai mengubah ucapannya, mengatakan bahwa dia memulihkan rekaman dan menemukan bahwa tidak ada video yang diambil sama sekali.

Saya sangat kecewa dengan kesaksiannya yang tidak konsisten. Saya tidak menyangka bahwa yang saya tunggu-tunggu adalah penyesatan dan tanggung jawab yang sesat.

Setelah orang tua berkomunikasi, sikap dia dan keluarganya adalah berharap hal-hal besar berubah menjadi hal-hal kecil, dan mereka tidak menganggap serius masalah ini.

Saya sangat marah dan pergi ke akademi untuk mencari sekretaris dan melaporkan kejadian itu dan menelepon polisi.

Namun JC mengatakan kepada saya bahwa saya hanya dapat meminta pertanggungjawaban saya ketika saya menelepon polisi, tetapi saya tidak dapat menghukum anak itu.

Bahkan karena mereka menghapus video yang direkam secara candid, tidak ada bukti untuk mengajukan kasus, dan rekaman yang mereka akui sendiri tidak dapat digunakan sebagai bukti yang sah.

Adapun sekolah, sekretaris bertanya apakah ingin Zhu Liwei dikeluarkan dari sekolah atau tidak.

Saya memikirkan hubungan lama saya dengannya dan tidak ingin merusak hidupnya, tapi anak itu terus mengancam saya.

Saya takut akan balas dendam kepada mereka dan tidak dapat melindungi keselamatan pribadi saya, jadi saya mengatakan kepada sekretaris bahwa saya tidak mau dia untuk dikeluarkan dari sekolah.

Saat itu, itu adalah minggu terakhir, dan hanya ada dua atau tiga hari tersisa untuk liburan, jadi pihak sekolah juga berharap untuk menangani masalah ini setelah liburan dan awal tahun ajaran.

Akhirnya karena ada wabah, dan sudah tujuh atau delapan bulan sejak sekolah dimulai lagi. Ketika saya menyebutkan masalah ini lagi, mereka memberi tahu saya bahwa hasil dari masalah ini pasti tidak memuaskan.

Saya berharap saya akan menyerahkan masalah ini, dan dia bahkan tidak menghubungiku.

Pada intinya, sang netizen ini sangat tidak ingin citra ‘idola’ dirusak oleh sosok Zhu Liwei yang dianggap tak pantas dijadikan figur atau contoh.

Ia juga takut kalau anggota lain di girl grup adik SNH48 itu mendapatkan perlakuan yang sama dengan dirinya.

Follow Kami Juga di: